Cara Kerja Telinga Sebagai Alat Indra Pendengar
linkedin alat dengar facebook alat pengeras suara youtube alat untuk mendengar instagram kasoem abd

Cara Kerja Telinga Sebagai Alat Indra Pendengar


Alat Bantu Dengar – Cara kerja telinga sebagai alat indra pendengar, bagaimana pendengaran bekerja? Proses mendengar akan dijelaskan diartikel kali ini, sebagai salah satu indra yang patut kita jaga, tentu kita juga ingin tau bagaimana proses cara kerja teling.

Indera pendengaran, memungkinkan orang untuk menafsirkan frekuensi, amplitudo, timbre, dan asal gelombang suara. Gelombang suara pada dasarnya adalah udara yang bergerak, tetapi suara mampu bergerak melalui banyak media lain seperti air, logam, beton, dll.

Berlawanan dengan apa yang mungkin Anda pikirkan, mendengar adalah proses fisik murni. Suara membutuhkan media fisik untuk melakukan perjalanan untuk mencapai telinga Anda. Tidak ada suara di ruang angkasa karena tidak ada udara atau media fisik lain yang dilalui gelombang suara.

Gelombang suara dihasilkan oleh sumber suara yang menggantikan medium yang mengelilinginya; ini menciptakan gelombang depan kompresi dan penghalusan yang bergerak ke luar. Sumber suara bisa berupa sesuatu yang sederhana seperti seseorang bertepuk tangan dan menggeser udara di antara tangan mereka, atau bom yang meledak di bawah air. Alat musik, seperti gitar, memiliki senar yang bergetar untuk menggantikan udara di sekitarnya.

Gelombang suara biasanya digambarkan sebagai gelombang sinus, dengan puncaknya mewakili tekanan tinggi (kompresi), dan palung mewakili tekanan rendah (penghalusan).

Cara Kerja Telinga Sebagai Alat Indra Pendengar

Cara kerja telinga sebagai alat indra pendengar, inilah beberapa aspeknya

Frekuensi gelombang suara, atau nada, dinyatakan dalam hertz (Hz) dan diukur dalam siklus per detik. Jangkauan pendengaran manusia berkisar dari 20 hingga 20.000 Hz, tetapi ini bervariasi dari orang ke orang. Orang dengan pita suara yang lebih panjang memiliki suara yang lebih rendah daripada orang dengan pita suara yang lebih pendek; Ini karena pita suara yang lebih panjang bergetar pada frekuensi yang lebih rendah daripada pita suara yang lebih pendek.

Amplitudo, atau ketinggian, gelombang suara, menentukan intensitasnya. Amplitudo dengan nilai yang lebih tinggi menghasilkan suara yang lebih intens. Kontrol penguatan pada antarmuka audio memungkinkan Anda mengontrol intensitas sinyal keluaran. Desibel (dB) adalah unit pengukuran yang digunakan untuk menggambarkan intensitas amplitudo.

Orang-orang merasakan amplitudo dari beberapa frekuensi yang berbeda dari yang lain. Frekuensi yang lebih rendah cenderung terdengar lebih hening daripada frekuensi yang lebih tinggi, meskipun beresonansi pada tingkat amplitudo yang sama. Selain itu, manusia sangat sensitif terhadap frekuensi mulai dari 2000 hingga 5000 Hz; Orang-orang mengembangkan kepekaan terhadap frekuensi ini dari waktu ke waktu karena suara manusia paling jelas dalam rentang frekuensi ini.

Timbre, atau kemurnian, digunakan untuk menggambarkan karakter atau kualitas suara; ini berbeda dari frekuensi dan amplitudo suara. Senar gitar yang beresonasi pada 1396,51 Hz akan terdengar sangat berbeda dari pita suara vokalis yang beresonansi pada 1396,51 Hz. Timbre dijelaskan menggunakan kata sifat, sebagai lawan dari nilai numerik. Misalnya, suara dapat dideskripsikan sebagai hangat, berpasir, bulat, lapang, dll.

Telinga Anda mampu menemukan asal suara dengan memanfaatkan perbedaan waktu yang dibutuhkan gelombang suara untuk mencapai masing-masing telinga Anda. Gelombang suara yang berasal dari depan Anda akan mencapai kedua telinga Anda pada saat yang sama, sedangkan gelombang suara yang berasal dari sisi kiri Anda akan mencapai telinga kiri Anda terlebih dahulu, dan telinga kanan Anda tidak lama kemudian.

Otak Anda mampu memahami keterlambatan persepsi ini, dan dapat menemukan asal sumber suara. Kehilangan pendengaran dapat memengaruhi kemampuan Anda untuk menemukan asal gelombang suara. Jika Anda benar-benar tuli di satu telinga, pelokalan suara akan menjadi sangat sulit, dan Anda harus mengandalkan isyarat visual untuk membantu Anda melakukan tugas ini.

Baca Juga : Suara Berisik Ditelinga Berdenging Ini Penyebabnya

Ada beberapa kontroversi tentang bagaimana kita mendengar nada atau suara, dan saat ini ada dua teori yang mencoba menjelaskannya. Teori tempat mengusulkan bahwa sel-sel rambut yang terletak di tempat yang berbeda pada organ Corti mengirimkan informasi tentang nada yang berbeda, dan teori frekuensi menunjukkan bahwa kita merasakan nada sesuai dengan seberapa cepat membran basilar bergetar. Ada bukti yang mendukung kedua argumen tersebut, tetapi saat ini tidak jelas teori mana (jika ada) yang benar.

Demikian pembahasan Cara kerja telinga sebagai alat indra pendengar, jika Anda mencari jual alat pendengaran telinga, silahkan kunjungi Kasoem Hearing Center untuk mendapat bantuan, atau hubungi kami untuk  berkonsultasi  pendengaran Andasecara online.

×

Powered by WhatsApp Chat

× How can I help you?
Share via
Copy link
Powered by Social Snap