Inilah Sejarah Lengkap Alat Bantu Dengar yang Ditemukan Abad ke 17
linkedin alat dengar facebook alat pengeras suara youtube alat untuk mendengar instagram kasoem abd

Inilah Sejarah Lengkap Alat Bantu Dengar yang Ditemukan Abad ke 17


Alat Bantu Dengar – Sejarah lengkap perangkat dengar ini patut Anda ketahui, kehilangan pendengaran bukanlah hal baru. Orang-orang telah menderita selama ratusan tahun. Hingga abad ke-16, diketahui bahwa penyandang tuna rungu atau tuli juga menderita beberapa disabilitas lainnya. Hal ini mengakibatkan mereka didiskriminasi secara parah. Fakta ini tidak terbukti sampai seorang biarawan Spanyol bernama Pedro Ponce mengajari putra seorang bangsawan tuna rungu cara membaca, menulis, berbicara, dan berhitung.

Sejarah kapan alat bantu dengar pertama kali ditemukan?

Sejarah alat bantu dengar pertama adalah terompet ditemukan pada abad ke-17 dan dianggap sebagai alat pertama untuk membantu para tuna rungu. Terompet ini hadir dalam berbagai bentuk dan ukuran, dan terbuat dari berbagai bahan mulai dari lembaran logam hingga tanduk binatang.

Baru pada akhir abad ke-18, dengan penemuan tanduk telinga yang dapat dilipat, perkembangan selanjutnya muncul. Frederick C. Rein memimpin produksi komersial speaker ini pada tahun 1800. Agar perangkat tidak terlalu terlihat, Rein membuat ikat kepala akustik yang menyembunyikan alat bantu dengar di rambut penggunanya.

Bagaimana dengan alat bantu dengar untuk pertama kali?

Desain alat bantu dengar pertama kali dikaitkan dengan penemuan telepon Alexander Graham Bell pada tahun 1876, yang mencakup teknologi yang dapat mengontrol kenyaringan, frekuensi, dan distorsi suara. Alat bantu dengar elektrik pertama kali ditemukan oleh Miller Reese Hutchison pada tahun 1898. Desain ini menggunakan arus untuk memperkuat sinyal lemah.

Pada tahun 1913, alat bantu dengar yang diproduksi secara komersial digunakan untuk pertama kalinya di dunia. Perangkat ini rumit dan tidak terlalu portabel. Pada 1920-an, alat bantu dengar tabung vakum keluar. Tabung tersebut dapat mengubah ucapan menjadi sinyal listrik, dan kemudian sinyal itu sendiri diperkuat.

Ide miniaturisasi disertai dengan kemajuan teknologi lainnya yang dipromosikan oleh Perang Dunia Kedua; ini penting untuk pengembangan alat bantu dengar. Transistor ditemukan pada tahun 1948. Transistor dapat menggantikan tabung vakum pada alat bantu dengar model sebelumnya, dan lebih kecil, membutuhkan lebih sedikit daya baterai dan lebih sedikit distorsi. Sejarah Lengkap Alat Bantu Dengar.

Baca Juga : Gangguan Pendengaran Suara Bising Bisa Mengakibatkan Tuli “NIHL”

Mikroprosesor dan kompresi amplitudo multi-saluran dibuat pada tahun 1970-an. Mikroprosesor telah mempromosikan miniaturisasi ke tingkat yang baru, dan teknologi kompresi juga telah mengantarkan perkembangan teknologi digital.

Sejak itu, alat bantu dengar terus berkembang. Pada 1980-an, prosesor dan mikrokomputer berkecepatan tinggi muncul. Pada 1990-an, alat bantu dengar serba digital pertama kali diluncurkan. Pada tahun 2010-an, orang-orang membawa gagasan tentang perangkat berkemampuan Bluetooth® ke dalam keadaan hibrid.

Itulah sejarah lengkap alat bantu pendengaran telinga yang ditemukan sejak abad ke 17. Jika Anda mengalami gangguan pendengaran bahkan tuli. Anda bisa mengunjungi Kasoem Hearing Center.  Silahkan hubungi kami, untuk melakukan konsultasi. Kami alat bantu dengar di Jakarta yang dapat membantu Anda mendengar kembali dengan normal.

×

Powered by WhatsApp Chat

× How can I help you?
Share via
Copy link
Powered by Social Snap