Penjelasan Model Behind-the-Ear (BTE) Alat Dengar Telinga
linkedin alat dengar facebook alat pengeras suara youtube alat untuk mendengar instagram kasoem abd

Penjelasan Model Behind-the-Ear (BTE) Alat Dengar Telinga


Alat dengar telinga jenis perangkat dengar Behind the ear (BTE)  merupakan salah satu dari beberapa jenis Hearing Aid, BTE atau di Indonesia lebih dikenal belakang telinga, masih popular hingga saat ini.

Model alat bantu dengar yang paling dikenal, alat bantu di belakang telinga (BTE), disimpan dalam wadah tahan lama yang diletakkan di bagian belakang telinga luar. Alat bantu ini cocok untuk semua jenis gangguan pendengaran, termasuk gangguan pendengaran yang sangat berat. Sementara ukuran BTE yang lebih besar memungkinkan lebih banyak tenaga dan fitur, yang terkecil, BTE mini, praktis tidak terlihat saat dipakai.

Review Behind The Ear (BTE) Alat Dengar Belakang Telinga

Behind-the-Ear (BTE)

Behind-the-Ear (BTE)

Berikut penjelasan tentang deskripsi alat dengar belakang telinga BTE, serta kekurangan dan kelebihannya.

Deskripsi

Alat bantu dengar di belakang telinga (BTE) adalah perangkat serbaguna yang cocok untuk berbagai jenis gangguan pendengaran, dan tersedia dalam berbagai ukuran.

Dengan model BTE, suara ditransmisikan ke telinga melalui tabung yang sangat tersembunyi, yang mengarah ke earmold khusus. Karena lebih besar, model BTE memiliki lebih banyak ruang untuk komponen elektronik daripada jenis alat bantu dengar lainnya, memberi mereka lebih banyak ruang untuk menampung fitur tambahan dan memberikan kinerja tingkat lanjut untuk jenis gangguan pendengaran yang lebih luas. Selain itu, BTE nyaman, mudah dibentuk, dan mudah untuk dibantu dan bermanuver oleh pengurus.

Keuntungan

Kekurangan

Struktur alat dengar telinga BTE

Alat bantu dengar terbaru berukuran kecil dan lembut. Ini membuat mereka sangat berhati-hati. Bentuk tersedia dalam berbagai warna. Model tahan air, keringat, dan debu tersedia untuk atlet. Bahkan ada alat dengar telinga yang dirancang khusus untuk perenang. Ini bekerja hingga kedalaman satu meter.

Semua alat bantu dengar memiliki komponen utama yang sama. Alat pendengaran di belakang telinga, misalnya, memiliki fungsi sebagai berikut:

Alat bantu dengar disambungkan ke telinga melalui tabung suara, yang diakhiri dengan alat pengikat, atau lubang suara / penutup telinga (earmold). Variasi alat bantu dengar BTE klasik adalah model penerima eksternal ( receiver-in-canal, atau RIC ), di mana loudspeaker diletakkan di dalam telinga, sehingga mentransmisikan suara langsung ke gendang telinga.

Jika Anda membutuhkan informasi tentang Behind-the-Ear (BTE) Alat Dengar Telinga silahkan hubungi kami, untuk melakukan konsultasi, atau datang langsung ke outlet Kasoem Hearing Center yang tersebar diberbagai kota di Indonesia.

×

Powered by WhatsApp Chat

× How can I help you?
Share via
Copy link
Powered by Social Snap